Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Niluh Djelantik Hengkang dari NasDem, Pasca DPP Deklarasikan Anies sebagai Bakal Capres

Tokoh masyarakat Bali, Niluh Djelantik hengkang dari Partai NasDem.

Hal tersebut terlihat dari postingan di akun instagram pribadinya @niluhdjelantik, yang diunggahnya, Senin 3 Oktober 2022 sekitar pukul 21.40 Wita.

Adapun foto yang di-posting oleh Niluh Djelantik berisi tulisan sebagai berikut: �NILUH DJELANTIK konsisten tegak lurus pada perjuangan untuk rakyat bersama rakyat.

Dengan atau TANPA partai politik. Sikapku tegas. Integritasku jelas. Terimakasih atas support kesayangan yang setia menemaniku. Ketjup sayang,� isi foto yang diunggahnya di akun instagram pribadinya tersebut.

Tak hanya unggahan foto, caption foto tersebut turut menambah kepastian hengkangnya Niluh Djelantik dari Partai NasDem.

Adapun caption dalam postingan tersebut yaitu: �Selamat tinggal NasDem. Pengumuman resmi menyusul,� tulisnya dalam caption.

Saat dihubungi Tribun Bali, Senin malam, Niluh Djelantik mengatakan, pihaknya akan membuat pernyataan sikap secara resmi dalam waktu dekat.

�Sesuai janji Mbok Niluh, Mbok akan memberikan pernyataan sikap dalam waktu dekat,� ucap Niluh Djelantik.

Belum diketahui pasti alasan Niluh Djelantik hengkang dari NasDem.

Namun berdasarkan posting dia di akun IG pribadinya sebelumnya, itu dilakukan pengusaha asal Bali tersebut diduga setelah Ketua Umum Surya Paloh mengumumkan Anies Baswedan sebagai bakal calon presiden yang akan diusung partai tersebut pada Pemilu 2024.

Kemarin siang, DPP Partai NasDem menggelar deklarasi tersebut. Tampak para elit NasDem hadir dengan mengenakan jas biru tua, lengkap dengan pin Partai NasDem di bagian kiri.

Terdengar sorakan para kader NasDem menyebut nama Anies Baswedan saat dia hendak memberikan pidato politiknya.

Dalam pidatonya, Anies Baswedan menuturkan, dirinya memegang teguh Manifesto NasDem yang berjudul Restorasi Indonesia.

�Pesan itu (Manifesto NasDem) saya pegang terus. Pesan itu saya ingat terus. Pesan itu saya bawa terus, sejak dibacakan kala itu. Saya melihat, Nasional Demokrat (NasDem) konsisten menjalankan itu,� ucap Anies.

Anies menegaskan, dirinya siap menerima dan melanjutkan pembangunan di Republik Indonesia ini.

�Teman-teman di NasDem mengajak kami untuk berdampingan, untuk berjalan bersama, untuk meneruskan pembangunan di Republik ini, maka dengan Ridho Allah Subhanahu Wa Ta�ala, dengan memohon petunjuk dariNya, dengan segala kerendahan hati, Bismillah Hirohman Nirohim, kami siap, dan kami terima,� tegas Anies.

Setelah mengakhiri pidatonya, Anies Baswedan kemudian berpelukan dengan Ketua Umum Partai NasDem, Surya Paloh dan duduk berdua di kursi utama yang ada di atas panggung tersebut.

Sementara itu, Wakil Ketua Bidang Pemenangan Pemilihan Umum (Bappilu) DPW Partai NasDem Provinsi Bali, Anak Agung Ngurah Gede Widiada menuturkan, keputusan NasDem mengusung Anies sebagai bakal capres merupakan keputusan bersama. Keputusan tersebut harus dihormati oleh seluruh kader NasDem.

�Jadi itu kan keputusan Partai NasDem. Itu juga sudah diperbincangkan saat rakernas. Jadi setiap daerah kan sudah memberikan usulan nama-nama. Harus kita hormati,� ucap Agung Widiada saat dihubungi Tribun Bali, Senin.

Agung Widiada menuturkan, keputusan NasDem mengusung Anies, diharapkan dapat memperkokoh politik kebangsaan.

�Ya dengan terpilihnya Anies Baswedan, kita berharap dapat memperkokoh politik kebangsaan, yang di mana itu sesuai dengan visi dan misi Partai NasDem,� jelas Agung Widiada yang juga anggota DPRD Kota Denpasar.

Pengamat politik yang juga dosen Program Studi Ilmu Politik Universitas Udayana, Dr Kadek Dwita Apriani SSos MIP menuturkan, pencalonan Anies sebagai bakal capres akan membawa dampak bagi NasDem di Bali.

Pasalnya, menurut Kadek Dwita, pendukung atau simpatisan Anies tak terlalu tinggi di Provinsi Bali.

Kadek Dwita menuturkan, pandangannya tersebut berdasarkan teori coat-tail effect atau efek ekor jas. Dikutip dari website Saiful Mujani Research and Consulting, efek ekor jas menyimpulkan, terdapat hubungan antara calon presiden dan partai pengusung.

Artinya, ketika seorang calon presiden memiliki tingkat elektabilitas yang tinggi, maka partai politik pengusungnya pun turut mendapat efek secara elektoral. Begitu pula sebaliknya.

�Kalau secara teori, kita menyebutnya coat-tail effect ya, efek ekor jas. Kemungkinan Partai NasDem Bali tidak akan banyak memperoleh efek ekor jas dari pencalonan Anies (Anies Baswedan) di Bali,� jelas Kadek Dwita.  [bali.tribunnews.com]