Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Polri Jelaskan Hasil Autopsi Brigadir Yoshua ke Keluarga Hari Ini

Polri hari ini akan menjelaskan hasil autopsi jenazah Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J ke pihak keluarga. Penyampaian hasil autopsi jenazah Brigadir Yoshua untuk menghindari spekulasi.

"Dan dalam kesempatan ini, saya sampaikan sebagai wujud keterbukaan penyidik, Insyaallah besok (hari ini, red) dari pihak keluarga akan diterima oleh penyidik dan tentunya didampingi oleh pihak pengacaranya," kata Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo kepada wartawan, Selasa (19/7/2022) kemarin.

Penyidik bersama kedokteran forensik, kata Irjen Dedi, akan menyampaikan kepada pihak keluarga dan pengacara Brigadir Yoshua tentang hasil autopsi yang sudah dilakukan.

"Dari hasil autopsi yang dilakukan nanti ada gambaran, dari pihak keluarga, pihak pengacara untuk menghindari spekulasi-spekulasi yang berkembang," ujarnya.

Dedi menegaskan hasil autopsi tentunya harus disampaikan pihak yang ahli di bidangnya. Hal ini guna menghindari adanya spekulasi yang mencuat.

"Saya menyampaikan dalam hal ini tolong biar orang-orang yang expert di bidangnya itu yang menyampaikan, sebagai contoh misalnya, luka-luka karena benda ini, benda ini, ini kan dibawakan ke arahnya ke persepsi lagi, spekulasi-spekulasi lagi," ujarnya.

Polri Persilakan Autopsi Ulang

Keluarga sempat meminta jenazah Brigadir Yoshua H untuk dilakukan autopsi ulang lantaran adanya kejanggalan. Polri mempersilakan autopsi ulang untuk dilakukan.

"Jadi komunikasi dengan penyidik, penyidik terbuka dan mempersilakan dari pihak pengacara, pihak keluarga untuk melakukan atau mengajukan ekshumasi tersebut," kata Irjen Dedi Prasetyo.

Dedi mengatakan bahwa autopsi ulang dimungkinkan dalam rangka keadilan. Autopsi ulang itu disebut merupakan wewenang dari Tim Forensik.

"Dalam istilah forensiknya adalah ekshumasi, ekshumasi itu adalah penggalian kubur kemudian dilakukan dalam rangka keadilan. Selain untuk keadilan, ekshumasi harus dilakukan oleh pihak berwenang, dalam hal ini penyidik. Karena ini menyangkut masalah autopsi ulang atau ekshumasi tersebut, orang expert yang harus melakukan, dalam hal ini siapa? Dalam hal ini adalah kedokteran forensik," kata Dedi.

Dedi melanjutkan Tim Forensik Polri tidak sendirian nantinya dalam melakukan autopsi ulang. Tim kedokteran dari luar Polri juga akan dilibatkan agar proses autopsi bisa dipertanggungjawabkan.

"Kedokteran Forensik Polri tentunya tidak boleh sendiri, kami juga menghire dari pihak luar, dalam rangka untuk apa? Untuk betul-betul hasilnya itu sahih dan bisa dipertanggungjawabkan dari sisi keilmuan dan dari semua metode sesuai dengam standar internasional, ekshumasi mayat atau ekshumasi itu ada standar internasionalnya, dan itu akan diaudit karena itu sesuai standar kode etik dan profesi," katanya.

"Oleh karenanya, hasil komunikasi kami dengan Dirpidum, dari pihak pengacara apabila ingin mengajukan ekshumasi, dari penyidik terbuka, ini sesuai komitmen Bapak Kapolri bahwa proses penyidikan ini akan dilakukan seterbuka mungkin, setransparan mungkin, dan proses penyidikan hrs memenuhi kaidah-kaidah scientific crime investigation, itu hal yang harus dilakukan," sambung Dedi. [detik.com]